Adakah Anda Tahu Usus Adalah Organ Paling Emosi Kita?

"Otak, salah satu organ tubuh yang paling misterius, masih seperti teka-teki yang penuh dengan rahsia dengan strukturnya yang kompleks, fungsi yang kompleks dan kesannya pada kita. Walau bagaimanapun, ada organ lain yang paling tidak efektif seperti otak dan memainkan peranan yang menentukan dari proses membuat keputusan hingga keadaan emosi kita: usus ... Pakar Neurologi Dr. Mehmet Yavuz menjelaskan kesan usus, yang disebut otak kedua, terhadap emosi kita. "

Sifat otak dan usus yang serupa

Otak dan usus sentiasa berinteraksi. Usus, organ paling autonomi dalam badan kita, didakwa menghasilkan serotonin lebih banyak daripada otak. Diperkirakan kira-kira 90 peratus serotonin yang dihasilkan di dalam badan disintesis dari usus. Oleh itu, gangguan pada usus boleh menyebabkan kekurangan serotonin. Di sinilah usus mempunyai hubungan yang baik dengan kebahagiaan. Oleh itu, tidak sia-sia bahawa orang itu menjadi tertekan ketika sembelit atau cirit-birit sedikit berkaitan dengan hormon. Adakah sistem kerja usus kita terganggu kerana psikologi kita terganggu atau psikologi kita terganggu kerana usus kita tidak berfungsi dengan baik? Anda lihat, ini seperti persoalan ayam atau telur, telur atau ayam.

Usus mempengaruhi mood kita

Selain menghasilkan hormon seperti serotonin, yang mempengaruhi mood kita, usus juga bertindak balas terhadap bahan psikoaktif. Isyarat yang dihantar oleh usus ke otak hampir 9 kali lebih tinggi daripada isyarat yang diterima dari otak. Ia mempunyai penampilan yang serupa dengan struktur lipatan usus dan otak. Ini bukan hanya kesamaan visual, tetapi kedua-dua organ terdiri dari set tisu yang sama. Otak dan usus mengekalkan komunikasi mereka dengan pelbagai saraf. Yang paling penting adalah saraf vagus. Vagus meluas dari batang otak ke usus besar dan memberikan interaksi.

Adakah kemurungan adalah penyakit usus?

Sistem saraf di usus disebut sistem saraf enterik. Struktur ini terletak di dinding usus dengan lebih daripada 100 juta neuron. Saraf enterik berada di bawah kawalan sistem saraf autonomi. Fungsinya sangat mirip dengan otak dengan neurotransmitter dan reseptornya. Sistem saraf di usus ini, seperti yang telah kita sebutkan sebelumnya, bebas dari sistem saraf pusat. Ini membuat banyak doktor berpendapat bahawa usus dan perut pada amnya mempunyai kecerdasan yang unik dan dapat dirasakan.

Banyak artikel baru-baru ini di media antarabangsa sampai pada titik mengatakan "Depresi adalah penyakit usus" dengan menekankan hubungan ini. Walaupun saya tidak sepenuhnya setuju dengan ini, saya tidak boleh memandang rendah kepentingan usus terhadap integriti badan. Seperti yang ingin saya tekankan dengan mengatakan "telur atau ayam" di atas, mood kita pasti mempengaruhi fungsi organ dalam badan kita. Tetapi berdasarkan informasi terkini, kita harus mempertimbangkan bahawa usus juga dapat mempengaruhi mood dengan menjalin komunikasi dua arah.

Organ yang paling beremosi; usus

Kolon spastik, atau sindrom usus sensitif, adalah masalah kesihatan, penyebabnya tidak selalu dijumpai dengan mudah, tetapi itu membatasi kehidupan pesakit. Orang yang menghidap penyakit ini mengalami ketidakselesaan yang teruk di usus, gas dan masalah buang air besar. Gejala gangguan panik, ketakutan, kegelisahan dan kemurungan lebih kerap berlaku pada pesakit dengan penyakit usus sensitif. Sebabnya nampaknya usus kita, seperti otak kita, sangat dipengaruhi oleh pengalaman penting dalam kehidupan kita. Terkena keganasan dan menghadapi rangsangan menakutkan yang berterusan akan meningkatkan kepekaan usus. Atas sebab ini, penyelidik menarik perhatian kepada hubungan antara usus dan kesihatan mental dengan definisi seperti 'perasaan perut'.

Kebahagiaan ada kaitan dengan kepantasan transit nutrien

Salah satu masalah penting bagi usus adalah kelajuan pengambilan nutrien. Masa gigitan yang anda gigit ke dalam mulut anda habiskan ke dalam badan anda sehingga keluar kerana najis disebut kelajuan perjalanan makanan. Apa yang anda makan masuk ke perut selepas mengunyah. Di sini, makanan terdapat dengan pelbagai enzim pencernaan. Selepas itu, makanan yang sampai ke usus kecil diserap untuk digunakan oleh badan. Di usus besar, cecair diserap dan semua pulpa yang tersisa dikeluarkan dari dubur sebagai tinja.

Orang yang mengalami masalah sembelit dapat diperiksa kadar transit usus mereka dengan ujian untuk mencari punca sembelit. Untuk ini, pil yang sukar dicerna diberikan kepada pesakit dan jalan yang diikuti pil ini diikuti dengan teknik pencitraan. Dengan melihat berapa lama pil dikeluarkan dari badan, kadar makanan dapat dijumpai. Pada orang yang sihat, kadar pengambilan makanan adalah 24-36 jam. Kadar lulus yang lebih tinggi; Ia boleh menyebabkan rasa tidak selesa seperti kemurungan dan keletihan. Di samping itu, makanan yang tinggal di usus untuk waktu yang lama mula membusuk dan menghasilkan bakteria. Toksin yang dihasilkan mempunyai kesan seperti racun pada badan. Untuk mengurangkan kadar transit usus, perlu makan makanan berserat dan minum banyak air. Oleh itu, usus kita akan menjadi lebih sihat.