Temui FOMO Penyakit Maya

"Dengan penyebaran media sosial ke semua bidang kehidupan kita, banyak penyakit psikologi juga muncul. Salah satu penyakit ini ialah FOMO (Fear of Missing Out). Apa itu penyakit FOMO? Penolong psikiatri / Psikoterapi Prof Dr Rıdvan Üney memberitahu. "

Akses ke Internet dan telefon pintar kini membolehkan kami membawa komputer ke dalam poket kami. Fakta bahawa Facebook, laman rangkaian sosial pertama, menerima ahli pada tahun 2006 dan digunakan oleh satu daripada setiap 4 orang di dunia hari ini mewujudkan keadaan baru.

Dalam proses yang diikuti, rangkaian sosial seperti twitter, instagram, swam, foursquere, dan snapchat menjadi tersebar luas. Platform ini, yang hanya diminati oleh orang muda pada masa lalu, kini digunakan oleh hampir semua golongan umur.

Kami menambahkan saudara-mara, rakan-rakan lama dan saudara-mara ke rangkaian sosial ini. Pelbagai kumpulan dibentuk dan kami menjadi ahli dari mereka. Kesan pertama dari ini adalah dengan catatan kami; Semua orang menyedari kehidupan, pengalaman, perjalanan dan hiburan kita. Sebaliknya, kami menyedari apa yang sedang dilakukan oleh kenalan kami.

Harus diakui bahawa ini adalah keadaan yang menggembirakan. Walau bagaimanapun, privasi telah hilang hingga tahap tertentu. Perkembangan lain ialah kita mulai merasa mundur dari semasa ke semasa kerana apa yang tidak dapat kita lakukan dan apa yang orang lain lakukan dan temukan. Pada ketika ini, masalah baru mula muncul dan berkembang. Keadaan ini disebut ketakutan kehilangan perkembangan, juga dikenali sebagai FOMO (Fear of Missing Out).

Apakah penyakit FOMO?

Faktor terbesar dalam pembentukan FOMO adalah ketakutan bahawa orang itu akan terlepas perkembangannya. Namun, memandangkan jumlah rakan dan tindakan mereka di rangkaian sosial, mustahil seseorang dapat mematuhi setiap perkembangannya. Walaupun begitu, orang itu merasa tertekan. Ia sentiasa memeriksa rangkaian sosialnya. Sebenarnya, ia mungkin membuang masa, mengganggu kerja, mengganggu kelas atau kurang tidur. Ia terus mengawalnya walaupun semasa memandu. Dia merasakan emosi negatif dan mengalami pengecualian kerana aktiviti yang tidak dapat dia hadiri atau tidak diundang. Ia menyusahkan.

Rasa tidak senang, cemburu, paranoia, sukar bernafas, dan perasaan berdebar-debar berlaku. Dia ingin mengelakkan mereka, tetapi pemikiran untuk tidak diterima dan menjauhkan diri dari perkembangan menyebabkan semangat.

Walaupun kadar penggunaan media sosial pengguna internet di Turki adalah 92 peratus, kadar ini sekitar 40 peratus di seluruh dunia. Pada masa yang sama, 84% pengguna internet dalam lingkungan usia 16-24, 77% pada lingkungan umur 25-34, 62% pada lingkungan usia 35-44, 41% pada lingkungan umur 45-54 menggunakan internet setiap hari. Di samping itu, satu daripada setiap dua orang di negara kita menggunakan telefon pintar. Ini menunjukkan betapa tinggi risiko kita menjadi FOMO. FOMO lebih biasa pada lelaki. Ia lebih biasa pada masa remaja dan dewasa awal, iaitu tempoh pembentukan identiti. Kerana dalam tempoh ini, keyakinan diri tidak terbentuk sepenuhnya, rakan-rakan berkesan dalam kehidupan seseorang dan perasaan tidak mencukupi dialami dengan lebih kuat.

Bagaimana menangani FOMO?

Bekukan akaun media sosial anda selama beberapa hari dan perhatikan kesannya terhadap anda. Pengiktirafan penting untuk perubahan.

Fokus pada kehidupan anda sendiri. Oleh itu, temui apa yang anda boleh dan tidak boleh lakukan.

Nikmati saat anda hidup, sambil bersenang-senang, jangan mengambil gambar melalui telefon atau berkongsi lokasi anda, dengan siapa anda.

Buat rancangan dan cuba mengikutinya.

Pastikan anda mempunyai hobi supaya anda dapat meningkatkan diri dengan lebih banyak lagi.

Senaman. Khususnya, berjalan kaki akan membolehkan anda bersendirian dengan diri sendiri dan melihat persekitaran anda dengan lebih baik.

Baca buku.

Kurangkan pakej internet anda.