Apa hubungan yang ideal?

"Ramai di antara kita menginginkan hubungan yang ajaib, bebas masalah, sempurna. Namun, walaupun dalam kebersamaan yang paling sempurna, masalah berlaku dari semasa ke semasa. Masalah-masalah ini hanya dapat diselesaikan bersama. Jadi apa punca dan penyelesaian masalah ini ? "

Pada masa kini, ramai orang, sama ada sudah berkahwin atau tidak, lebih suka berunding dengan pakar apabila masalahnya melebihi mereka. Terutama dalam perkhidmatan kaunseling kepada pasangan suami isteri atau pasangan yang bersiap sedia untuk berkahwin, hubungan antara individu dalam sistem perkahwinan diusahakan dan dalam kedua kes tersebut, masalah dalam fikiran individu tidak terperangkap; Fokusnya adalah pada hubungan dan proses interpersonal.

Pasangan yang sedang bersiap untuk berkahwin biasanya menggunakan kaunseling dengan masalah seperti takut hubungan, ketidakmampuan untuk membuat keputusan untuk berkahwin atau menangguhkan keputusan kerana masalah dalam hubungan mereka.

Masalah aplikasi lain adalah; Ketidakupayaan orang untuk menyelesaikan masalah mereka, kesukaran untuk menyesuaikan diri dengan peralihan dalam beberapa kitaran hidup, struktur hierarki yang tidak memuaskan antara pasangan, maklum balas yang kaku dan negatif antara satu sama lain, ketegangan lama, kehilangan emosi, dll.

Individu yang saling mencintai berfikir bahawa hidup mereka hanya akan menggembirakan dan bermakna dengan pasangan mereka. Tidur dan bangun bersama, melakukan semuanya bersama, berfikir bahawa mereka akan mengambil sebanyak yang mereka berikan, mereka mengharapkan kebahagiaan yang tidak terbatas dan mungkin kekal.

Langkah yang sama diambil dari yang lain. Di luar penyesalan, kemarahan, kekecewaan, dan keputusasaan diinginkan dari hubungan. Apabila ini berlaku dalam hubungan, individu takut dilukai, ditolak, ditinggalkan, dan ditinggalkan tanpa cinta.

Di samping itu, adalah mungkin untuk menggeneralisasi konflik antara pasangan sebelum atau selepas perkahwinan seperti berikut; Terdapat kedudukan dan peranan yang diletakkan dan dipertanggungjawabkan oleh orang lain dalam hubungan. Corak dibentuk dalam hubungan berulang dengan peranan ini. Sebagai contoh; kadangkala pasangan mahukan yang satu lebih tinggi daripada yang lain. Sekiranya yang lain bertindak dengan cara yang sama, perebutan kuasa akan timbul.

Kadang-kadang 'hubungan pelengkap' terjalin antara pasangan di mana kekurangan bersama selesai.

Sebagai contoh; pesimis-ceria, ibu-anak, tuan hamba dll. Ini adalah hubungan hierarki seperti. Konflik timbul sekiranya salah satu pasangan ingin meninggalkan peranan yang diberikan atau diterima dan yang lain tidak menyetujuinya.

Perkara-perkara yang harus diperhatikan oleh pasangan terhadap semua persoalan ini adalah seperti berikut;

* Setiap individu harus memerhatikan dirinya dan yang lain.

* Komunikasi yang lebih terbuka dan berkesan harus dijalin antara individu.

* Oleh kerana setiap hubungan adalah pertukaran, kesan mesej bukan lisan antara dua orang harus dipersoalkan.

* Walaupun seorang individu sepertinya tidak mengatakan apa-apa secara lisan, sangat mengesankan, sedih, menyakitkan, menyakitkan, menolak, tidak setuju, nada suaranya, penekanan, bahasa badan, dan pandangannya mungkin mempunyai kesan yang lebih penting selain kata-kata. Setiap perbincangan dianggap seolah-olah benar-benar relevan. Dalam bentuk diskusi-kompromi, 'filem' yang sama diulang berulang kali dari awal. Perkara penting di sini boleh melampaui kandungan.

* Orang harus meninggalkan perbincangan dan topik itu dan bercakap mengenai hubungan mereka dan perkara-perkara itu. Walaupun berlaku perselisihan / masalah, jika dia menerima bahawa "orang lain harus memikirkan perkara yang sama seperti saya, dia telah mengalaminya, pengetahuan kita mengenai perkara itu sama" dan tidak membetulkan keadaan di pihak lain, yang lain mungkin tersinggung dengan ini. Begitu juga, "hanya ada satu kebenaran, satu kebenaran, ruangan yang saya tahu. Sekiranya dia tidak dapat melihatnya, ini adalah hasil dari tidak rasional atau ketidaksukaannya terhadap saya. '' Kejadian itu akan bermula lagi dalam lingkaran setan dengan stereotaip.

* Dalam hubungan, kedua-dua pihak harus saling menerima sebagaimana adanya. Yang paling penting, orang harus terlebih dahulu mempersoalkan hubungan mereka dengan diri mereka sendiri.

Apakah hubungan yang ideal?

* Komunikasi yang jelas / berkesan

Pengagihan kuasa yang fleksibel

* Kebebasan memilih setiap individu menjadi dirinya sendiri

* Menilai amaran yang membina dan memenuhi negatif dengan selesa.

* Menoleransi tekanan dalam menghadapi kesukaran, tidak hanya melihat orang lain yang bertanggungjawab, berubah dari masa ke masa, menjaga keharmonian.